detikcom

Hypermart Daan Mogot Menjual Daging tidak Layak

F Budhi - suaraPembaca
Rabu, 11/05/2011 11:16 WIB
Jakarta - Pada hari Senin, 9 Mei 2011, sore, jam 17.52 WIb, saya bersama istri melakukan transaksi pembelian di Hypermart Daan Mogot, salah satunya Daging Sapi. Dalam Kemasan Daging Sapi tersebut tertera packed date 09 May 2011 dan exp date 11 May 2011.

Namun ketika sampai dirumah, dan dipotong, ternyata bagian dalam daging tersebut sudah berwarna kehitaman, yang artinya daging tersebut sudah tidak layak

untuk dikonsumsi.

Atas kejadian tersebut, saya minta tanggapan dari Management Hypermart Mall Daan Mogot, Mengapa daging yang tidak layak dikonsumsi justru dijual untuk publik?

Bagaimana mekanisme kerja dari bagian Quality Control yang seharusnya melakukan pengawasan terhadap produk yang akan dijual.

Demikian saya tulis surat pembaca ini, dan saya meminta tanggapan dari Management Hypermart Mall Daan Mogot. Terima Kasih.


F Budhi
ferro_b@yahoo.com
*Data lengkap ada pada redaksi


(wwn/wwn)

Share:



Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com,
Suara Pembaca Terbaru Index »
OpiniAnda Index »
  • Kamis, 05/03/2015 10:28 WIB
    Demam Akik dan Semangat Kemerdekaan
    Beberapa waktu lalu masyarakat dihebohkan dengan ditemukannya (bahan) batu permata jenis giok di Kabupaten Nagan Raya, Aceh. Tidak tanggung-tanggung berat giok yang ditemukan Usman (45th), seorang petani yang beralih profesi menjadi pencari batu permata ini diperkirakan seberat 20 ton.
ProKontra Index »

Dukung Ahok Lawan Begal APBD DKI!

Perseteruan Gubernur DKI Jakarta Basuki T Purnama (Ahok) dan DPRD DKI perihal 'dana siluman' dalam APBD 2015 menjadi perhatian publik. Berbagai gerakan warga dilancarkan untuk mendukung Ahok melawan begal APBD. Di sudut-sudut jalan terdapat berbagai spanduk mendukung Ahok. Salah satunya spanduk "#Kami Adalah Ahok, Lawan Begal APBD". Bila Anda setuju gerakan warga mendukung Ahok, pilih Pro!
Pro
99%
Kontra
1%
Poling Index »

Gubernur DKI Jakarta Basuki T Purnama (Ahok) melaporkan 'dana siluman' yang muncul dalam APBD DKI sejak tahun 2012 ke KPK. Setujukah Anda dengan tindakan Ahok ini?