detikcom

Citilink yang Tidak Konsekuen Akan Janji

Welda Christina - suaraPembaca
Senin, 20/12/2010 09:42 WIB
FOTO: /ilus.
Jakarta - Saya sangat kecewa dengan Citilink. Sudah lebih sebulan lamanya yaitu terhitung dari tanggal 4 November 2010 CIMB Credit Card saya terdebet sampai over limit oleh Citilink.
Waktu itu saya mem-booking untuk penerbangan Jakarta - Denpasar untuk hari Jumat, 5 November 2010.

Waktu pertama kali saya komplain ke Call Center yaitu ditangani oleh Bapak Ubet, Beliau mengatakan proses uang saya kembali memakan waktu dua minggu. Beliau juga memohon maaf. Hal itu bisa terjadi karena kerusakan atau problem dari website.

Singkat cerita saya menyetujuinya. Tetapi, alangkah kagetnya saya mendapat telepon dari CIMB Niaga bahwa saya belum melakukan pembayaran untuk Bulan November. Saya lalu kembali telepon ke Citilink dengan Ibu Evy, Call Center dari Citilink, dan dia berjanji hari itu juga akan mengabari saya via telepon. Waktu itu nomor HP saya diminta.

Saya tunggu-tunggu sampai dengan detik ini dari pihak Citilink tidak ada yang menghubungi saya. Bila saya menghubungi Call Center Citilink di nomor 0804 1 080808 selalu line busy. Sementara nomor telepon lainnya yang ada di website yaitu (031) 5053763 jawaban melalui esin penjawab nomor ini telah berhenti berlangganan.

Sungguh kronis. Salah satu anak perusahan yang satu grup dengan Garuda Indonesia ni tidak profesional dalam menanggapi problem customer. Apalagi ini dikarenakan esalahan dari sistem Citilink. Mohon kiranya keluhan saya ini cepat ditangani.

Thanks & Best Regards,
Welda Christina
Jl Pengarengan Kalipasir No 21 C
Menteng Jakarta Pusat
welda_sirait@yahoo.com
081381878569



(msh/msh)

Share:



Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com,
Suara Pembaca Terbaru Index »
OpiniAnda Index »
  • Rabu, 20/05/2015 07:19 WIB
    Penggiat Buku untuk Kebangkitan Nasional
    Arah perjalanan awal kebangkitan nasional dipelopori Van Ophuijsen atau dikenal Boedi Oetomo didirikan oleh Dr. Soetomo dan digagas oleh Dr. Wahidin Sudirohusodo.
ProKontra Index »

Ayah Pemerkosa Putri Kandung dan Bunuh 4 Anaknya Layak Dihukum Mati!

Sadriansyah, warga Sungai Kunjang, Samarinda, Kaltim tega memperkosa putri kandungnya dan membunuh 4 anak-anak sendiri saat masih kecil. Anggota Komisi VIII DPR Maman Imanulhaq berpendapat, Sadriansyah pantas dihukum mati karena menjadi ayah yang biadab. Bila Anda setuju bahwa hukuman yang setimpal bagi Sadriansyah adalah hukuman mati, pilih Pro!
Pro
90%
Kontra
10%
Poling Index »

Puaskah Anda terhadap kinerja DPR sekarang?