detikcom

Berapakah Sebenarnya Biaya Pengurusan dan Perpanjangan SIM

Ahmad Ridani - suaraPembaca
Selasa, 17/11/2009 08:19 WIB
FOTO: /ist.
Jakarta - Saya baru saja mengurus perpanjangan surat izin mengemudi (SIM) A pada mobil keliling pembuatan SIM A Poltabes Pekanbaru. Biaya untuk perpanjangan SIM sepengetahuan saya hanya 60 ribu.

Namun, ketika saya mengurus perpanjangan SIM A tersebut saya diminta tagihan biaya sebesar 160 ribu. Ketika saya protes beliau (aparat polisi) mengatakan bahwa biaya 60 ribu tersebut hanya berlaku jika pengurusannya langsung dilakukan di Poltabes Pekanbaru.

Lalu, muncul dalam benak saya kenapa harus berbeda. Menurut hemat saya seharusnya sama karena toh mobil keliling tersebut merupakan bagian dari unit kerja Poltabes Pekanbaru tersebut.

Mohon penjelasan dari Dirlantas Mabes Polri. Berapakah sebenarnya biaya pengurusan pembuatan SIM baru dan perpanjangan SIM A dan C. Apakah benar ada perbedaan biaya jika melakukan perpanjangan SIM di kantor dan mobil pelayanan SIM.

Jika tidak ada perbedaan mohon ditindak aparat yang melakukan pelanggaran tersebut. Sepengetahuan saya mobil keliling pelayanan SIM tersebut diadakan untuk memberikan pelayanan murah dan cepat untuk masyarakat.

Dan, mengutip pernyataan dari Kapolri, beliau menjamin Polri akan berubah dan tidak akan ada lagi polisi nakal pada tahun 2010. Menurut saya jika memang ingin berubah polisi harus memulai dari bagian yang langsung bersentuhan dengan masyarakat seperti proses pengurusan SIM ini. Terima kasih.

Ahmad Ridani
Pekanbaru
ahmadputra_riau@yaho.coid
076120068



(msh/msh)

Share:



Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com,
Suara Pembaca Terbaru Index »
OpiniAnda Index »
  • Jumat, 22/08/2014 08:51 WIB
    Lapangan Monas: Alun-alun Republik Indonesia
    Pemerintah Provinsi DKI Jakarta akan menata kembali manajemen kawasan Monumen Nasional, sehubungan dengan kesemerawutan pedagang kaki lima serta parkir liar di kawasan tersebut.
ProKontra Index »

Harga BBM Harus Naik

Terbatasanya kuota BBM bersubsidi berimbas pada langkanya BBM di sejumlah SPBU plus antrean panjang kendaraan. Presiden terpilih Jokowi mengusulkan pada Presiden SBY agar harga BBM dinaikkan. Jokowi mengatakan subsidi BBM itu harus dialihkan pada usaha produktif, ditampung di desa, UMKM, nelayan. Menurutnya anggaran subsidi jangan sampai untuk hal-hal konsumtif seperti mobil-mobil pribadi. Bila Anda setuju dengan Jokowi bahwa harga BBM harus naik, pilih Pro!
Pro
46%
Kontra
54%
Poling Index »

Gubernur Jokowi akan memberlakukan sistem pelat nomor ganjil dan genap untuk mengurai kemacetan lalu lintas di Jakarta. Setujukah Anda dengan sistem ini?