detikcom

Nokia Mengecewakan

Mardiyani - suaraPembaca
Jumat, 04/03/2005 15:00 WIB
Jakarta - Lewat Surat Pembaca ini saya mau komplain untuk Nokia. Awal Januari 2005 lalu saya merekomendasikan kepada bos saya untuk membeli Nokia 6585 (CDMA) untuk handphonenya. Baru sekitar seminggu beli, handphone mengalami hang. Karena bergaransi, saya bawa ke Service Center Nokia di Menara DEA Kuningan, Jakarta. Mereka bilang kerusakan ada pada IC (walaupun saya tidak mengerti apa artinya itu). Lalu tiga hari kemudian, hang lagi, kembali dibawa ke tempat yang sama, kali ini mereka bilang softwarenya yang korup, yang menurut logika saya sangat aneh karena hanya dipakai untuk menerima dan menelepon saja. Kalau pun untuk modem internet, itu juga instalnya gagal terus. Jadi waktu itu belum dipakai untuk berinternet. Karena kecewa dengan mutu seperti itu, bos saya menginginkan untuk mengganti dengan HP baru yang sama, apalagi belum lama dipakai (kurang 1 bulan). Tetapi ketika saya kontak Nokia, mereka hanya bisa mengganti sparepart Nokia dengan yang baru, bukan mengganti HP itu sendiri. Kami kecewa, apalagi saya yang telah merekomendasikan merk tsb, beli baru, bersegel, asli, ternyata mutunya sampah. Padahal bos saya baru kali itu mencoba merk Nokia, biasanya fanatik dengan merk HP dari Korea, dan bila ada masalah seperti di atas dan konsumen meminta penukaran, mereka akan menggantinya. Tapi Nokia, merk yang mendunia, tidak peduli dengan konsumen, mereka hanya peduli untuk menjual sebanyaknya, selanjutnya konsumen ditinggal begitu saja. Apa seperti itu sebenarnya Nokia? (my_amail@yahoo.com) Sekretaris Expert Korea Kementerian Koperasi dan UKM Jl. Rasuna Said, Kav. 3-5, Lt. 4 Jakarta 12940 (nrl/)

Share:



Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com,
Suara Pembaca Terbaru Index »
OpiniAnda Index »
  • Senin, 02/03/2015 10:35 WIB
    Chapel Hill Shooting: Dari Rasisme ke Terorisme
    Kasus penembakan terhadap tiga muslim Amerika di Chapel Hill yang menempati urutan ke 7 trending topic dunia, telah menyisakan asa bagi kaum muslim di seluruh dunia. Peristiwa ini menyusul kejadian penembakan serupa di Paris terhadap wartawan majalah satire Chalrie Hebdo sebagai respon atas penerbitan kartun Nabi Muhammad.
ProKontra Index »

Dukung Ahok Lawan Begal APBD DKI!

Perseteruan Gubernur DKI Jakarta Basuki T Purnama (Ahok) dan DPRD DKI perihal 'dana siluman' dalam APBD 2015 menjadi perhatian publik. Berbagai gerakan warga dilancarkan untuk mendukung Ahok melawan begal APBD. Di sudut-sudut jalan terdapat berbagai spanduk mendukung Ahok. Salah satunya spanduk "#Kami Adalah Ahok, Lawan Begal APBD". Bila Anda setuju gerakan warga mendukung Ahok, pilih Pro!
Pro
99%
Kontra
1%
Poling Index »

Gubernur DKI Jakarta Basuki T Purnama (Ahok) melaporkan 'dana siluman' yang muncul dalam APBD DKI sejak tahun 2012 ke KPK. Setujukah Anda dengan tindakan Ahok ini?